Ciri-Ciri Makhluk Hidup beserta Penjelasannya [LENGKAP]

ciri-ciri makhluk hidup

Ciri-ciri makhluk hidup antara lain bernafas, bergerak, peka terhadap rangsangan, memerlukan makanan, tumbuh dan berkembang, dapat bereproduksi, ekskresi, serta mampu untuk beradaptasi dengan tempat tinggalnya.

Bumi ini sangat luas menampung beraneka ragam jenis makhluk di dalamnya. Secara umum makhluk yang ada di Bumi dapat dikelompokkan menjadi dua jenis, yakni makhluk biotik dan abiotik.

ciri ciri makhluk hidup
  • Makhluk Biotik
    Makhluk biotik adalah makhluk hidup, seperti manusia, tumbuhan, hewan, plankton, dan masih ada beberapa jenis yang digolongkan didalamnya.
  • Makhluk Abiotik
    Makhluk abiotik adalah makhluk tak hidup atau disebut juga benda mati. Contohnya seperti sepatu, motor, mobil, tanah, air dan lain sebagainya.

Pasti beberapa diantara kita hanya menafisrkan bahwa jika suatu makhluk bernapas atau jantungnya berdetak itu dikatakan makhluk hidup. Sebenarnya tidak hanya demikian.

Bagaimana suatu makhluk dapat dikatakan hidup atau biotik ?

Dalam ilmu biologi, yang dapat disebut makhluk hidup atau organisme adalah semua individu yang memiliki ciri-ciri kehidupan.

Ciri-ciri kehidupan dari suatu makhluk antara lain antara lain bernafas, bergerak, peka terhadap rangsangan, memerlukan makanan, tumbuh dan berkembang, dapat bereproduksi, ekskresi, serta mampu untuk beradaptasi dengan tempat tinggalnya.

Berikut bahasan yang lebih rinci dan jelas dari ciri-ciri makhluk hidup tersebut:

Ciri-ciri makhluk hidup

1. Dapat Bernapas

Pernapasan atau sistem respirasi adalah sistem biologis yang terdiri dari organ dan struktur-struktur lain yang digunakan untuk pertukaran gas pada hewan dan tumbuhan. Pertukaran gas-gas tersebut berupa penarikan O2 dan pembuangan CO2 dari dalam tubuh makhluk hidup.

Setiap makhluk hidup memiliki berbagai jenis alat atau organ untuk bernapas tergantung ukuran tubuhnya, lingkungan tempat hidupnya, dan riwayat evolusinya.

Pada daerah perairan misalnya, organisme ikan bernafas dengan insang. Kemudian, pada daerah daratan, banyak makhluk hidup yang bernafas dengan paru-paru seperti manusia, mamalia, burung-burungan, amfibi, selain itu, tumbuhan bernafas dengan stomata dan lentisel.

Baca juga:  Klasifikasi Makhluk Hidup (Penjelasan Lengkap)

2. Dapat Bergerak

Makhluk hidup dapat begerak. Berdasarkan posisinya, pergerakan mahluk hidup ada yang aktif dan pasif. Kemudian, sistem gerak mahluk hidup memiliki alat yang berbeda beda tergantung tempat hidup dan evolusinya.

Misalnya, golongan burung bergerak di udara menggunakan sayap. Tumbuhan bergerak pasif pada tempatnya, namun secara spesifik ada pergerakan naiknya zat-zat tanah menuju daun yang berguna untuk hidup. Selain itu, hewan seperti gurita bergerak dengan tentakel dan lintah bergerak dengan otot perut.

3. Peka terhadap rangsangan

Kemampuan merasakan rangsangan atau iritabilitas adalah ciri mahkhluk hidup. Rangsangan bentuknya bisa berupa suara, gelombang cahaya, sentuhan fisik, aroma, dan suhu.

Misalnya pada hewan ayam jantan akan berkokok pagi saat pagi hari. Putri malu akan menurunkan daunnya saat disentuh. Kemudian, tikus akan peka hidungnya saat mencium aroma makanan.

4. Memerlukan makanan

Dalam bertahan hidup, semua makhluk hidup memerlukan asupan energi dan nutrisi dalam tubuhnya. Asupan energi dan nutrisi terkumpul dalam makanan.

Misalnya pada tumbuhan memerlukan air dan unsur hara sebagai bahan untuk proses fotosintesis. Kemudian, pada hewan berdasarkan jenis makanannya, terbagi atas karnivora, herbivora dan omnivora.

Karnivora adalah pemakan daging, herbivora pemakan tumbuhan dan omnivora pemakan segala. Contohnya harimau, buaya, dan serigala adalah karnivora. Bahan daging memliki banyak mengandung energi untuk hewan tersebut hidup di alam liar.

5. Tumbuh dan Berkembang

Secara fisik, makhluk hidup akan bertambah besar seiring melangsungkan kehidupan. Ukuran besar ini dikarenakan volume jaringan dan sel tubuh yang bertambah.

Pada manusia atau hewan yang memiliki kerangka tulang akan mengalami pertumbuhan. Proses pertumbuhan tulang pada masa awal merupakan proses penulangan primer dimana tulang yang terbentuk merupakan tulang rawan (kartilago) sehingga tulang yang dimiliki masih lunak.

Pada bagian tengah tulang terdapat banyak osteosit (sel tulang) yang akan tumbuh sehingga membentuk tulang sejati. Dengan demikian, makhluk hidup melakukan pertumbuhan.

Perkembangan berbeda dengan definisi pertumbuhan. Berkembang dalam hal ini adalah bertambahnya kemampuan strukur dan fungsi alat tubuh. Misalnya pada tumbuhan, kecambah akan berkembang menjadi daun, buah, akar sejati yang tampak.

Baca juga:  Evaluasi : Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Tahapan [LENGKAP]

6. Dapat Bereproduksi

Makhluk hidup melakukan reproduksi untuk meneruskan generasinya. Proses reproduksi pun berbeda cara. Ada yang secara seksual (bertemunya sel kelamin) atau aseksual.

Secara seksual membutuhkan waktu yang relatif lama karena memerlukan perkembangan alat reproduksi dan proses pencarian pasangan. Kemudian, secara aseksual hanya membutuhkan satu individu, namun minim membawa variasi genetika.

Pada hewan, proses aseksual misalnya membelah diri oleh protozoa, bertunas seperti hydra. Berikutnya, proses seksual contohnya, monyet yang melahirkan, ikan yang bertelur.

Pada tumbuhan, reproduksi vegetatif seperti umbi umbian dan generatif ( penyerbukan oleh alat kelamin benang sari dan putik) yang dilakukan oleh tumbuhan yang mempunyai bunga dan buah.

7. Adaptasi

Bertahan untuk hidup dengan cara menyesuakan dengan lingkungan disebut adaptasi. Setiap makhluk hidup memiliki proses adaptasi yang berbeda-beda. Hal ini sesuai dengan kemampuannya dalam menghadapi situasi serta kondisi di lingkungan.

Secara umum, macam-macam adaptasi ini dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu bentuk tubuh (morfologi), adaptasi proses metabolisme tubuh (fisiologi), dan adaptasi perilaku.

Secara adaptasi morfologi bentuk paruh setiap burung dan bentuk gigi hewan berbeda beda tergantung jenis makanannya. Kemudian, secara fisiologi misalnya hewan ruminansia (sapi, kerbau, lembu) memiliki enzim selulase untuk mencerna makanan. Sedangkan, contoh adaptasi perilaku adalah paus ke permukaan laut untuk mengambil udara sebagai proses pernafasan.

8. Ekskresi

Makhluk hidup yang memerlukan makanan dan mengolahnya akan membuang sisa-sisanya melalui sistem ekskresi. Misalnya pada tumbuhan akan melepas oksigen. Kemudian, pada hewan monyet akan mengeluarkan air seni dan feses yang merupakan bahan buangan yang tidak diperlukan tubuh.

Berdasarkan uraian diatas, terdapat 8 ciri-ciri makhluk hidup. Dengan demikian, kita semakin banyak mendapat pengetahuan tentang ciri ciri makhluk dengan mempelajarinya di alam sekitar.

About Rifqi Aulia Rahman 12 Articles
S1 Matematika FMIPA ULM

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*