10 Fakta Menarik Tentang Galaksi Bimasakti (yang belum kamu ketahui)

Fakta galaksi bimasakti

Galaksi bimasakti adalah tempat di mana tata surya kita berada.

Galaksi bimasakti juga menjadi tempat bagi ribuan sistem tata surya lainnya.

Dan selain itu, masih ada banyak lagi fakta galaksi bimasakti yang mungkin belum kamu ketahui.

Berikut adalah beberapa fakta tersebut:

Galaksi bimasakti

1. Bimasakti dipenuhi dengan gas dan debu

Kamu mungkin tidak berpikir bahwa Bimasakti penuh debu dan gas, tetapi faktanya demikian.

Kita dapat melihat sekitar 6.000 tahun cahaya di cakram galaksi kita sendiri dan mempelajari spektrum yang terlihat, untuk kemudian menyimpulkan bahwa…

…debu dan gas menyusun 10-15% “bahan normal” galaksi, dan sisanya sisanya adalah bintang.

Ketebalan debu mengalihkan tampak cahaya, seperti dijelaskan di sini, tetapi cahaya inframerah dapat menembus debu, membuat teleskop inframerah seperti Spitzer Space Telescope sangat berguna untuk memetakan dan mempelajari galaksi.

Spitzer dapat melihat menembus debu untuk memberikan pandangan yang sangat jelas tentang apa yang terjadi di galaksi dan daerah pembentuk bintang.

2. Bimasakti dari Kombinasi Galaksi Lain

Fakta galaksi bimasakti berikutnya adalah bahwa Galaksi Bimasakti kita mulanya tidak memiliki bentuk spiral batang yang indah. Ia menjadi seperti sekarang ini karena memakan galaksi lain dan terus melakukannya hingga hari ini.

Galaksi kerdil Canis Mayor adalah galaksi terdekat dengan Bima Sakti dan bintang-bintang galaksi ini terus dimasukkan ke dalam Bima Sakti.

Untuk waktu yang lama, galaksi kita telah melahap galaksi lain seperti Galaksi Kerdil Sagittarius.

3. Gambar Galaksi Bimasakti Hanya Ilustrasi

Setiap gambar Bima Sakti yang kamu lihat adalah hasil ilustrasi atau gambar galaksi lain yang mirip dengan Bima Sakti.

Kita tidak dapat (belum) mengambil gambar Bimasakti dari atas karena kita berada di cakram galaksi, sekitar 26.000 tahun cahaya dari pusat galaksi.

Namun demikian, kita dapat mengambil beberapa gambar Bima Sakti yang menakjubkan dengan sudut pandang dari Bumi.

Dan kabar baiknya, kamu pun bisa melakukannya. Ikuti tutorial memotret galaksi bimasakti.

Galaksi bimsakti dan lubang hitam

4. Lubang hitam di tengahnya

Kebanyakan galaksi memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya.

Baca juga:  4 Langkah Praktis untuk Memotret Galaksi Bimasakti, 100% Berhasil!

Tidak terkecuali dengan galaksi bimasakti.

Pusat galaksi kita disebut Sagitarius A* (diucapkan “bintang A”) dan memiliki lubang hitam supermasif dengan massa 4 juta kali massa Matahari, yang memanjang pada jarak 14.000 mil ( tentang ukuran orbit Merkurius).

Sama seperti lubang hitam lainnya, Sgr A * juga mencoba memakan semua bahan di dekatnya. Formasi bintang terdeteksi di dekat lubang hitam raksasa ini.

Para astronom dapat mengikuti orbit bintang-bintang dan awan gas di dekat pusat galaksi, yang memungkinkan seseorang untuk menyimpulkan keberadaan lubang hitam.

5. Bentuk Galaksi Bimasakti

Galaksi Bima Sakti memiliki diameter sekitar 100.000 tahun cahaya dan tonjolan pusat sekitar 12.000 tahun cahaya.

Piringan Bima Sakti jauh dari sempurna (melengkung).

Apa yang membuat galaksi kita melengkung atau bengkok?

Dua galaksi tetangga kita (awan besar dan kecil Magellan) menarik materi gelap di Bima Sakti seperti dalam permainan perang atraksi. Magellan menarik materi yang sangat berlimpah dari gas hidrogen di galaksi kita.

6. Tempat untuk 200 miliar bintang

Bimasakti adalah galaksi dengan diameter kelas menengah: penyelidikan terbesar yang diketahui, IC 1101, mengandung lebih dari 100 triliun bintang, dan galaksi besar yang lain dapat memiliki lebih dari satu triliun bintang.

Galaksi yang lebih kecil seperti Great Magellanic Cloud memiliki sekitar 10 miliar bintang.

Bima Sakti memiliki antara 200 dan 400 miliar bintang, Bima Sakti terus kehilangan bintang – melalui supernova – dan menghasilkan bintang, sekitar tujuh bintang setahun.

7. Asal mula nama Bimasakti dan Milky Way

Dalam bahasa inggris, galaksi bimasakti disebut dengan galaksi Milky Way.

Sebeneranya kedua nama tersebut tidak ada hubungannya. Keduanya juga bukan merupakan terjemahan satu sama lain.

Nama Milky Way berasal dari kepercayaan orang Yunani.

Kepercayaan itu mengatakan bererita bahwa sautu malam bayi Hercules yang dijaga Dewi Hera.

Saat sedang menyusui, Dewi Hera tertidur. Namun, saat ia terbangun dan nenennya lepas, air susunya tumpah menghiasi langit malam.

Sementara itu, nama Bimasakti dalam bahasa Indonesia erat kaitannya dengan kisah dalam dunia perwayangan.

Istilah ini muncul karena orang Jawa kuno melihat susunan bintang-bintang yang tersebar di angkasa jika dihubungkan dan ditarik garis akan membentuk gambar Bima dililit ular naga.

Baca juga:  Perhitungan Lengkap dan Simulasi Gerhana Bulan 31 Januari 2018

Sebab itulah, kita menyebutnya Bima Sakti.

8. Berat Galaksi Bimasakti

Kita tahu bahwa semua benda di dunia ini memiliki berat. Begitu pula dengan galaksi bimasakti.

Namun, para ahli belum dapat memecahkan misteri ini.

Beberapa ahli beranggapan, berat galaksi BimaSakti adalah sekitar 700 miliar sampai 2 triliun kali lebih berat dari Matahari.

Menurut astronom Ekta Patel dari University of Arizona di Tucson, sebagian besar massa Bima Sakti, sekitar 85 persen, mungkin berupa materi gelap tak bercahaya dan sulit diamati secara langsung.

9. Dibombardir energi aneh dari sisi lain alam semesta

Selama dekade terakhir, para astronom terus mendeteksi kilatan cahaya aneh yang datang pada mereka dari kosmos yang jauh.

Dikenal sebagai semburan radio cepat (FRB), sinyal misterius ini belum dapat didefinisikan secara akurat.

Meski mereka sudah diketahui selama lebih dari 10 tahun, para ahli baru-baru ini menangkap hanya lebih dari 30 FRB.

Namun, dalam penelitian terbaru yang dilakukan ahli Australia, mereka menemukan 20 FRB lebih banyak, hampir dua kali lipat dari yang diketahui sebelumnya.

Meski ahli belum tahu asal usulnya, tim ahli sudah tahu bahwa sinyal aneh itu sudah menempuh jarak beberapa miliar tahun cahaya. Hal tersebut diketahui dari tanda-tanda pada sinyal tersebut.

10. Bimasakti dipenuhi minyak beracun

Kedengarannya memang agak aneh, tapi fakta galaksi bimasakti memang begitu.

Bima Sakti kita dipenuhi minyak beracun, molekul organik berminyak yang dikenal sebagai senyawa karbon alifatik yang diproduksi beberapa jenis bintang dan kemudian merembes keluar ke ruang antarbintang.

Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan fakta tentang galaksi bimasakti bahwa substansi mirip minyak ini dapat mencakup seperempat hingga setengah dari karbon antar-bintang Bima Sakti, lima kali lebih banyak dari yang diyakini sebelumnya.

Meski aneh, temuan ini menimbulkan optimisme bagi para ahli. Pasalnya, karbon adalah sumber yang penting untuk makhluk hidup.

Bila jumlah karbon melimpah di seluruh Bima Sakti, artinya sistem bintang lain bisa jadi memiliki kehidupan.

Referensi: 9 Fakta Galaksi Bimasakti – Kompas

Artikel ini adalah kiriman kontributor. Isi artikel sepenuhnya menjadi tanggung jawab kontributor.

Be the first to comment

Leave a Reply