Apakah ‘Emas’ Selalu Berwarna Emas?

Sejatinya, banyak material yang memiliki sifat yang lebih menarik ketika dalam ukuran nano dibandingkan dengan material dalam ukuran bulknya (besar). Salah satunya emas.

Tapi mengapa terjadi demikian?

Foton

Hal ini disebabkan oleh dualitas gelombang-partikel. Foton, yang merupakan “partikel” cahaya, dapat digunakan untuk menggambarkan penyerapan cahaya dari tiap material.

Selain itu dualitas gelombang-partikel juga menjelaskan bahwa cahaya juga dapat dianggap sebagai gelombang elektromagnetik.

Eksperimen Interfereni Young

Dalam arti yang lebih luas, “cahaya” dapat merujuk pada gelombang elektromagnetik dengan panjang gelombang berapa pun, tidak peduli terlihat atau tidak.

Spektrum Cahaya tampak (Visible Light) adalah bagian cahaya yang terlihat oleh mata manusia, biasanya dari sekitar 380 – 740 nm.

Warna

Warna apa pun yang kita lihat pada dasarnya adalah hasil pantulan dan penyerapan selektif sumber cahaya.

Ketika satu panjang gelombang cahaya diserap, cahaya yang paling kuat dipantulkan kembali ke mata kita cenderung menjadi  warna “komplementernya”.

Misalnya, rumput berwarna hijau karena klorofil di rumput menyerap kuat spektrum merah dan biru dari cahaya putih dan mencerminkan sisa spektrum, yang sebagian besar berwarna hijau.

Spketrum absorpbansi klorofil

Emas umumnya merupakan konduktor termal dan listrik yang baik, yang berarti kalor dan listrik dapat melewatinya tanpa terjadi perubahan sifat.

Hal ini karena ion logam saling bertumpuk erat, dan memiliki banyak elektron yang dapat membawa energi kinetik melalui molekul yang sangat padat ini.

Localized Surface Plasmon Resonances

Elektron ini dalam nanopartikel emas (berdiameter sekitar 5-300 nm) dapat merespon cahaya yang masuk dengan sesuatu yang disebut localized surface plasmon resonances(LSPR) atau resonansi plasmon permukaan lokal.

LSPR adalah panjang gelombang cahaya di mana elektron tertentu dalam emas beresonansi dengan gelombang cahaya yang masuk.

Baca juga:  Apa itu CFD (Computational Fluid Dynamics)?

LSPR dari 5-10 nm nanopartikel emas berkisar dari 520 – 580 nm, yang berarti bahwa nanopartikel emas menyerap cahaya hijau atau kuning.

Hasilnya, yang terlihat oleh mata manusia menunjukkan warna komplementer dari hijau atau kuning, yaitu merah atau ungu.

Warna emas dalam bentuk partikel nano

Referensi

About Ridho Ainur 36 Articles
Meteorologist by day. Astronomer by night.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*