Loading Likes...

Pasti kalian pernah dengar pada akhir bulan januari kemaren. dengan peristiwa super blue blood moon Januari 2018 kemarin.

Kalian pada penasaran kan? Kita bahas bareng-bareng yuk 😊

Untuk kalian yang di Jakarta mungkin agak kurang jelas melihat gerhana nya karena polusi cahaya dan pas banget waktu itu bertepatan dengan hujan jadi cuaca mendung dan menyebabkan kurang jelas. Gerhana bulan pada waktu itu agak jelas pada pukul 8:15 wib.

Dari pada kelamaan mending kita bahas bareng-bareng yuk☺️

Ini dia tahapan- tahapan nya:

 

1. Bulan memasuki penumbra Bumi

Kerucut bayangan Bumi memiliki dua bagian: umbra yang gelap dan dalam, yang dikelilingi oleh penumbra yang lebih ringan. Penumbra adalah bagian luar yang pucat dari bayangan bumi. Meskipun gerhana dimulai secara resmi saat bulan memasuki penumbra, ini sebenarnya merupakan peristiwa akademis. Anda tidak akan melihat sesuatu yang tidak biasa terjadi pada bulan – paling tidak belum.

Bayangan penumbral Bumi begitu samar sehingga tetap tak terlihat sampai bulan tenggelam ke dalamnya. Kita harus menunggu sampai penumbra mencapai sekitar 70 persen di cakram bulan. Jadi selama sekitar 40 menit setelah “awal” gerhana parsial, bulan purnama akan terus tampak bersinar secara normal, meski setiap menit berlalu semakin dalam ke bayangan luar bumi.

 

2. Bayangan Penumbral mulai muncul

Sekarang bulan telah masuk cukup jauh ke dalam penumbra sehingga bayangan itu akan terlihat jelas di cakram bulan. Mulailah mencari bayangan cahaya yang sangat halus yang muncul di bagian kiri bulan. Ini akan menjadi semakin jelas saat menit berlalu, dengan bayangan semakin menyebar dan mendalam. Tepat sebelum bulan mulai memasuki bayangan umbral yang gelap, penumbra tampak sebagai noda yang jelas di bagian kiri bulan.

 

3. Bulan memasuki umbra bumi

Bulan sekarang mulai melintas ke bayangan tengah Bumi yang gelap, yang disebut umbra. Seekor kerang hitam kecil mulai muncul di bagian kiri (timur) bulan, atau tepinya tampak jelas. Fase parsial gerhana dimulai; kecepatannya semakin cepat dan perubahannya dramatis. Umbra jauh lebih gelap dari pada penumbra.

Saat menit berlalu, bayangan gelap itu tampak melengkung perlahan di wajah bulan. Awalnya badan bulan sepertinya lenyap di dalam umbra, namun kemudian, saat bergerak semakin dalam Anda mungkin akan melihatnya bercahaya redup oranye, merah atau cokelat. Perhatikan juga bahwa tepi bayangan bumi yang diproyeksikan di bulan akan melengkung.

Inilah bukti nyata bahwa Bumi adalah sebuah bola, seperti yang disimpulkan oleh Aristoteles dari gerhana bulan yang ia amati pada abad keempat SM. Seperti saat sebuah saklar dimmer perlahan dimatikan, bayang-bayang terang bulan mulai memudar.

 

4. Cakupan 75 persen

Dengan tiga perempat cakram bulan sekarang terhalang umbra, bagian yang terbenam dalam bayangan mulai menyala sangat samar – seperti sepotong besi yang dipanaskan sampai pada titik di mana ia mulai untuk bersinar. Sekarang menjadi jelas bahwa bayangan umbral tidak menciptakan kegelapan total pada permukaan bulan. Dengan menggunakan teropong atau teleskop, bagian luar bayangan itu biasanya cukup terang untuk mengungkapkan maria dan kawah bulan, namun bagian tengahnya jauh lebih gelap, dan terkadang tidak ada fitur permukaan yang dapat dikenali. Warna di umbra sangat bervariasi dari tiap gerhana. Warna merah dan abu-abu biasanya mendominasi, tapi kadang kala cokelat, biru dan semburat lainnya ditemukan.

 

5. Kurang dari 5 menit untuk totalitas

Beberapa menit sebelum (dan sesudah) totalitas, kontras antara kuning pucat di permukaan bulan dan warna coklat kemerahan yang tersebar di bagian lain dapat menghasilkan fenomena indah yang disebut sebagai “Efek Lentera Jepang.”

 

6. Gerhana total dimulai

Saat bagian terakhir bulan memasuki umbra, gerhana total dimulai. Bagaimana bulan akan menghilang saat totalitas tidak diketahui. Terkadang gerhana bulan total adalah hitam abu-abu gelap yang hampir lenyap dari pandangan. Tapi bisa juga bercahaya oranye terang. Alasan bulan bisa terlihat ketika benar-benar terhalang adalah bahwa sinar matahari itu berserakan dan terbiaskan di sekitar tepian bumi oleh atmosfer kita.

Selama totalitas, matahari akan tersembunyi di balik bumi yang gelap yang ditandai oleh cincin merah cemerlang. Kecerahan cincin ini mengelilingi Bumi tergantung pada kondisi cuaca global dan jumlah debu di udara. Kondisi yang jernih di Bumi berarti gerhana bulan yang cerah.

 

7. Di tengah totalitas

Bulan sekarang bersinar di mana saja. Karena bulan bergerak ke selatan dari pusat umbra bumi, gradasi warna dan kecerahan di cakram bulan sedemikian rupa sehingga bagian atasnya tampak paling gelap, dengan warna tembaga atau cokelat. Sementara bagian bawahnya – bagian bulan yang paling dekat dengan tepi luar umbra – akan tampak paling terang, dengan warna merah, oranye dan bahkan mungkin berwarna putih kebiruan.

Pengamat yang jauh dari lampu kota yang terang akan melihat jumlah bintang yang jauh lebih banyak daripada yang terlihat sebelum gerhana dimulai. Bulan akan berada dalam rasi bintang Cancer. Kegelapan langit sangat mengesankan. Pemandangan sekitarnya berwarna muram. Sebelum gerhana, bulan purnama tampak datar dan satu dimensi. Namun, selama totalitas, akan terlihat lebih kecil dan tiga dimensi – seperti bola yang diterangi dengan aneh.

Sebelum bulan memasuki bayangan bumi, suhu di permukaan yang diterangi sinar matahari melayang sekitar 266 derajat Fahrenheit (130 derajat Celsius). Kini, dalam bayangan, suhu di bulan telah turun menjadi minus 146 derajat F (minus 99 C); turun 412 derajat F, atau 229 derajat C, dalam waktu kurang dari 150 menit!

 

8. Gerhana total berakhir

Munculnya bulan dari bayangan umbral dimulai. Segmen kecil pertama bulan mulai muncul kembali, diikuti beberapa menit kemudian oleh Efek Lentera Jepang.

 

9. Cakupan 75 persen

Setiap pewarnaan di dalam umbra menghilang sekarang. Dari sini, saat bayangan gelap secara sistematis merayap dari cakram bulan, bulan akan tampak hitam dan tidak berbentuk.

 

10. Bulan meninggalkan umbra

Bayang-bayang tengah yang gelap membersihkan tungkai tangan kanan bulan.

 

11. Bayangan Penumbra memudar

Saat bayangan terakhir yang samar hilang dari bagian kanan bulan, tanda-tanda visual gerhana akan segera berakhir.

 

12. Bulan meninggalkan penumbra

Gerhana “resmi” berakhir, karena benar-benar bebas dari bayangan penumbral.

Sudah dulu ya teman-teman pembahasan tahapan gerhana bulan… dan jangan lupa ya nanti tanggal 28 juli 2018 ada gerhana bulan lagi loh. Puncaknya pada pukul 03:15 wib.

Jangan lupa pantengin awan dan foto bulannya sebagai kenang-kenanganan hehe

Salam kenal ya teman- teman saintif

 


Tulisan ini adalah kiriman dari penulis. Isi tulisan sepenuhnya tanggung jawab penulis. Kamu juga bisa membuat tulisanmu sendiri di Saintif dengan bergabung di Saintif Community