Berbagai Peristiwa Langit Menarik Tahun 2019 (Lengkap)

Peristiwa langit terbaik kembali muncul di tahun 2019 ini.

Bagi kamu yang suka mengamati langit, berikut ini kami merangkum peristiwa langit yang terjadi pada tahun 2019 ini.

Konjungsi Inferior Merkurius

Pada 15 Maret, Merkurius akan sejajar dengan Matahari dan Bumi, dan akan dipisahkan dari Matahari pada 3°29′. Posisi ini juga menempatkan Merkurius di jalur terdekat dengan Bumi, jarak 0,62 AU, yang sesuai dengan 92 750 679,83 km.

Seperti Neptunus, Merkurius tidak dapat diamati dari Bumi. Waktu matahari terbit dan terbenam yang hampir identik dengan Matahari adalah penyebabnya.

Konjungsi inferior Merkurius juga menkamui akhir dari penampilan planet saat senja dan transisi ke planet yang muncul saat fajar dalam beberapa minggu.

Oposisi Jupiter

Selain bulan, planet Jupiter juga akan mencatat jarak terdekatnya dari Bumi tahun ini. Pada 10 Juni 2019, kamu dapat melihat planet terbesar di planet ini, dalam bentuk bintang kuning besar, tanpa berkedip.

Oposisi Jupiter disebabkan oleh rotasi Bumi di sekitar Matahari yang lebih cepat daripada revolusi Jupiter, sehingga posisi Bumi yang lebih cepat mengelilingi Matahari sering kali sejalan dengan Yupiter.

Hujan meteor Perseid

Peristiwa langit hujan meteor perseid

Dikenal sebagai hujan meteor terbaik, fenomena langit ini akan menghiasi langit Indonesia pada 13 Agustus 2019. Akan ada 50 hingga 100 meteor yang akan melintasi langit setiap jam.

Perseide adalah fenomena alam dalam bentuk hujan meteorit yang sering dikaitkan dengan komet Swift-Tuttle. Dinamakan Perseid karena radiasi hujan meteor ini berasal dari arah rasi Perseus.

Baca juga:  Benarkah alumunium foil dapat meningkatkan kecepatan Wi-Fi?

Oposisi Saturnus

Peristiwa langit oposisi Saturnus

Saturnus juga akan memiliki jarak terdekat ke Bumi tahun ini. Tapi, planet dengan cincin-cincin ini tidak sedekat bulan atau Jupiter, sebuah teleskop selalu diperlukan untuk melihatnya.

Mengenai Oposisi Saturnus diperkirakan bisa terungkap pada 9 Juli 2019. Oposisi Saturnus merupakan peristiwa di mana proses dalam mengelilingi Matahari, Bumi, dan planet Saturnus terletak dalam garis lurus dengan Matahari.

Vernal equinox

Pada 21 Maret, matahari berada di posisi ekuinoks atau di atas garis khatulistiwa.

Ini mempengaruhi lamanya siang dan malam, yang sama, 12 jam. Untuk belahan bumi utara, tanggal ini menjadi titik balik musim semi . Ini juga menkamui awal musim semi.

Supermoon

Fenomena atau peristiwa langit yang akan terjadi dalam waktu dekat adalah Supermoon.

Supermoon adalah fenomena yang terjadi ketika bulan berada pada titik terdekatnya dengan bumi. Itu adalah jarak terdekat antara bulan dan bumi, sehingga bulan akan tampak sangat besar di langit, lebih besar dari bulan purnama dan lebih terang.

Fenomena ini dapat diamati pada 19 Februari 2019.

Gerhana bulan sebagian yang bisa dinikmati untuk waktu yang lama

Bulan yang sama dengan Saturnus, 17 Juli, akan ada fenomena langit lainnya, yaitu gerhana bulan parsial.

Gerhana bulan parsial adalah peristiwa di mana hanya sebagian wajah bulan yang masuk atau terhalang oleh bayangan bayangan bumi.

ketika puncak gerhana terjadi, kita tidak akan melihat bulan memerah seperti biasa. Tapi hanya bulan sabit.

Namun, di balik minimnya gerhana bulan ini, kamu tahu manfaatnya. Artinya, gerhana akan berlangsung dua jam dan 58 menit. Dari awal parsial pada 01:34 hingga akhir pada 05:59 WIB.

Efek komet Halley ketika melintasi langit Indonesia

Dua bulan berikutnya setelah Hujan Meteor Perseid, akan ada efek dari Komet Halley. Secara umum, fenomena ini disebut Hujan Meteor Orionid. Nah, pada 21 Oktober 2019, kamu bisa sesuka hati saat melihat hujan meteor yang indah dari sisi mana pun.

Baca juga:  Lubang Hitam, Kini Aku Mengenalimu!

Selama kamu berada di lokasi yang tinggi, cerah, dan bebas polusi yang dapat merusak lanskap, remah-remah Halley Comet dapat dinikmati mulai tengah malam.

Sedang menyelesaikan studi di Kota Bandung

Be the first to comment

Leave a Reply