A password will be e-mailed to you.

    Sadar atau tidak, ternyata banyak sekali penemuan-penemuan teknologi yang terinspirasi dari makhluk hidup yang ada di sekitar kita.

    Mulai dari burung yang menginspirasi lahirnya pesawat terbang, dan banyak lagi hal lainnya.

    Inilah topik yang kita bahas bersama dalam JAGAT Science Discussion 9 Desember 2017 kemarin.

    Temanya yaitu “Technology Inspired by Nature: The Science behind Flying Things”

    Jagat

    Bagaimana Manusia Meniru Alam?

    belajar terbang dari alam

    Materi oleh Nicho Lintang

    Bumi sudah ada sejak 4,4 milyar tahun yang lalu, dan makhluk hidup ada 3,7 milyar tahun yang lalu. Manusia? Peradaban manusia baru ada kira-kira 12.000 tahun yang lalu.

    Dibandingkan dengan bumi dan makhluk hidup lainnya, sudah tentu kita kalah dalam hal pengalaman.

    Kita masih amatir.

    Dan sebagai seorang amatir, meniru ahli adalah langkah terbaik yang pernah ada.

    Makhluk hidup telah telah mengalami berbagai macam kondisi dan berevolusi dari waktu ke waktu. Dari yang semula ada di lautan, lalu berpindah ke daratan, dan lalu muncul evolusi makhluk hidup yang dapat terbang.

    Tanpa ada gambaran makhluk hidup yang bisa terbang, sulit kiranya bagi manusia untuk membayangkan sesuatu bernama terbang. Tidak mungkin, pikir manusia.

    Beruntunglah karena ada burung, gambaran itu dapat muncul di benak kita.

    Manusia menirunya dengan membuat sayap seperti burung. Tapi, versi awal sayap ini tidak bisa membuat manusia bisa terbang… hanya memperlambat waktu jatuh selama lima belas detik.

    Penyempurnaan terus dilakukan, dan wujud burung yang tepat untuk manusia adalah pesawat seperti yang kita kenal saat ini.

    Teknologi terus maju, pengembangan teknologi pada pesawat makin canggih… tapi harapan untuk bisa terbang secara mandiri seperti burung masih menjadi angan penting dalam diri kita.

    Baca juga:  Tahun 2018 memanglah tahun dengan banyak gempa dan ini adalah penyebabnya

    Fly

    Belajar terbang pada burung

    20171210193431_IMG_3272

    Materi oleh Vincent Herdison

    Pada semua benda terbang, ada empat gaya utama yang bekerja:

    • Weight atau gaya berat
    • Lift atau gaya angkat
    • Thrust atau gaya dorong
    • Drag atau gaya hambat

    gaya pada pesawat

    Maka untuk dapat terbang dengan baik, kita harus mengotak-atik empat gaya itu menuju kondisi yang optimal.

    Burung Elang adalah salah satu acuan mendasar bagi manusia untuk belajar terbang, dan menjadi acuan kita dalam mengotak-atik empat gaya di atas.

    Burung elang, dengan semua kehebatannya, mewakili tiga hal penting ini: kecepatan, bentuk sayap, dan kemampuan terbang.

    Take off

    Pada saat lepas landas, sebagaimana burung elang, pesawat mengurangi sebanyak mungkin hambatan angin, menggunakan kekuatan penuh dan sudut yang tepat untuk mengudara.

    Cruise

    Pada fase jelajah, pesawat memanfaatkan kondisi alam seperti jetstream, mengurangi Vortex di ujung sayap, dan penggunaan sayap yang flexibel untuk membantu terbang lebih efisien.

    Landing

    Sementara pada saat mendarat, pesawat membuka sayap dengan sudut tertentu (dengan flap atau slat), mereduksi kecepatan sesuai kebutuhan dan memperbesar drag agar mendapatkan pendaratan yang terkontrol.

    Desain pada pesawat pun dibuat dengan memanfaatkan prinsip yang ada pada burung elang. Salah satunya yaitu winglet atau sharklet, lekukan kecil pada ujung sayap pesawat, yang bentuknya meniru desain pada burung elang.

    Winglet

    Penggunaan winglet yang keliatan sederhana ini memiliki manfaat yang banyak, yaitu: konsumsi bahan bakar yang lebih hemat, jarak tempuh lebih jauh, ketinggian jelajah serta pengendalian yang lebih baik

    Bermain dengan benda terbang

    eksperimen sains

    Eksperimen sains bersama Miftakhul Falah

    Bersama Miftahul Falah dan Komunitas Ilmuwan Cilik Semarang, kami bermain peragaan eksperimen sains sederhana yang sangat-sangat menarik.

    Namanya bug air-surf glider!

    Kamu bisa juga lihat bagaimana keseruannya di eksperimen serupa yang ada Youtube ini:

    Baca juga:  Begini penampakan Badai Florence dari luar angkasa, yang menyerang pesisir timur Amerika


    Prinsip fisika tentang benda terbang semuanya terangkum di dalam peragaan eksperimen sederhana ini.

    Diskusi sains

    Diskusi dan pertanyaan terus terlontar tanpa henti dalam acara ini. Mulai dari pertanyaan apakah kita bisa membuat teknologi yang belum ada di alam, sampai prediksi teknologi masa depan yang terinspirasi dari alam.

    Diskusi Sains JAGAT

    Seru!

    Seluruh peserta pun menyampaikan kalau mereka akan ikut lagi kalau ada acara diskusi sains kayak gini.

    Semoga acara serupa makin sering diadakan, biar makin maju dunia edukasi dan sains populer kita.

    Sampai jumpa di JAGAT Science Discussion selanjutnya ya!

    No more articles